Dengan Islam, Kubidik Kebahagiaan Rumah Tanggaku

Tatkala kebahagiaan menjadi suatu tujuan sebuah kehidupan, semua orang pun berlomba menggapainya. Bahkan sangat kentara perlombaan ini, dalam seluruh aktivitas hidup mereka. Mulai dari bangun tidur hingga tidur kembali, waktu-waktu itu terpenuhi dengan rangkaian pola kehidupan dengan berbagai gaya maupun cara yang puncaknya adalah usaha meraih kebahagiaan. Ini semua terlepas dari sebuah kesadaran maupun kelalaian individu yang menjalaninya. Yang pasti, tidak ada seorang pun yang riang gembira tatkala merugi atau bahkan celaka di ujung usahanya, namun penyesalan yang tiada guna adanya. Ini meyakinkan kita bahwa tiada satu pun yang tidak menginginkan kebahagiaan.

Seperti itulah individu setiap insan, dan seperti itu pula kiranya yang terdapat pada setiap rumah tangga. Pasutri yang telah mengikat hubungan kuat lagi erat antara keduanya dengan sebuah ikatan suci pernikahan pun mendambakan kebahagiaan. Maka tak heran lagi, bila beraneka ragam pola serta gaya maupun corak serta warna kehidupan rumah tangga pun bisa kita dapatkan dan kita baca. Hal ini tentu tidak lepas dari beragamnya cara pandang setiap rumah tangga tentang kehidupan dan kebahagiaan itu sendiri.

Kebahagiaan dan keberuntungan hidup memang indah, dan bahkan lebih indah dari kata “indah” itu sendiri. Namun dengan segala kelemahan yang ada pada setiap diri insan yang memang diciptakan dengan penuh kelemahan dan kekurangan, hendaknya masing-masing diri setiap pasutri memahami bahwa yang mengetahui hakikat kehidupan serta kebahagiaan adalah Alloh Penciptanya dan Pencipta seluruh alam semesta ini. Alloh dengan syari’at Islam-Nya menjanjikan kebahagiaan dan keindahan, sehingga tidak ada kehidupan serta kebahagiaan yang hakiki selain apa yang telah digariskan oleh Alloh dalam syari’at Islam. Dengan kata lain, kehidupan dan kebahagiaan hakiki itu hanya ada pada Islam. Alloh Ta’ala berfirman:

Barangsiapa yang mengerjakan amal sholih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. (QS. an-Nahl [16]: 97)

Kalau demikian, dengan apa hendaknya kita membidik kebahagiaan sebuah rumah tangga? Jawabannya dengan penuh kepastian adalah dengan Islam. Islamlah yang menjanjikan hakikat kehidupan dan kebahagiaan hidup, baik bagi setiap individu muslim dan muslimah maupun bagi setiap pasutri dalam bingkai rumah tangga yang Islami. Rahasia indah dan bahagianya sebuah rumah tangga ada pada nilai-nilai Islami yang mewarnainya. Ini menegaskan kembali betapa indahnya keluarga yang Islami dan sesungguhnya keluarga yang terhiasi dengan harta benda yang melimpah ruah, namun terpenuhi dengan kabut kekufuran tak akan membuahkan kebahagiaan yang hakiki. Alloh Ta’ala berfirman:

Maka janganlah harta benda dan anak-anak mereka menarik hatimu. Sesungguhnya Alloh menghendaki dengan (memberi) harta benda dan anak-anak itu untuk menyiksa mereka dalam kehidupan di dunia dan kelak akan melayang nyawa mereka, sedang mereka dalam keadaan kafir. (QS. at-Taubah [9]: 55)

Wallohu A’lam.

Penulis: Ustadz Abu Ammar Al-Ghoyami
Artikel www.Salafiyunpad.wordpress.com

Posted on 6 Desember 2010, in Nasihat, Pernikahan and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: